RSS

TALAS YANG LUAR BIASA HEBATNYA

Oleh : Miswinda I Fakultas Pertanian Universitas Padjadjaran

Apa itu Talas? Mungkin sebagian orang masih belum mengenal dengan baik tanaman tersebut. Talas merupakan salah satu tanaman sumber penghasil karbohidrat non beras dari golongan umbi-umbian selain ubi kayu dan ubi jalar yang memiliki peranan cukup penting. Seperti yang kita ketahui bahwa kebutuhan karbohidrat dari tahun ke tahun senantiasa mengalami peningkatan sebagai akibat meningkatnya laju pertumbuhan jumlah penduduk. Penyediaan karbohidrat yang hanya bersumber dari beras saja tidak dapat mencukupi kebutuhan pangan. Kemampuan produksi pangan dalam negeri dari tahun ke tahun semakin terbatas. Dalam memenuhi kebutuhan pangan karbohidrat dimasa mendatang terdapat berbagai macam kendala seperti laju pertumbuhan jumlah penduduk yang masih cukup besar, terjadinya alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian, iklim yang kurang menguntungkan di bidang pertanian maupun serangan hama dan penyakit yang eksplosif, sedangkan tingkat konsumsi pangan karbohidrat (beras) per kapita per tahun yang masih meningkat dan lain-lain. Kesemuanya itu akan mengakibatkan semakin sulitnya penyediaan pangan, terlebih apabila masih bertumpu kepada beras semata (single commodity).

Agar kecukupan pangan nasional bisa terpenuhi, maka upaya yang dilakukan adalah diversifikasi pangan. Sehingga peranan tanaman penghasil karbohidrat dari umbi-umbian khususnya talas semakin penting.

Talas dapat dijumpai hampir di seluruh kepulauan dan tersebar dari tepi pantai sampai ke pegunungan di atas 1000 m dpl, baik liar maupun ditanam. (Lembaga Biologi Nasional, 1977). Didalam pertumbuhannya, tanaman talas tidak menuntut syarat tumbuh yang khusus. Tanaman ini dapat tumbuh diberbagai jenis tanah dengan berbagai kondisi lahan baik lahan becek (talas Bogor) maupun lahan kering. Talas mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi karena hampir seluruh bagian tanaman talas dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari serta mempunyai kandungan gizi yang cukup (Widiyanti, 2008).

Manfaat utama umbi talas adalah sebagai bahan pangan sumber karbohidrat. Bagian tanaman ini yang dapat dimakan yaitu umbi, tunas muda, dan batang daun (Purwono & Purnamawati, 2008). Selain itu, umbi talas juga banyak dibuat makanan ringan seperti keripik dan getuk talas (Purwono & Purnamawati, 2008).  Menurut Danumiharja (1978) umbi, pelepah, dan daun talas dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan, obat, maupun pembungkus makanan, sedangkan daun, kulit dan ampas umbinya dapat pula dimanfaatkan sebagai pakan ternak. Selain dapat digunakan sebagai bahan pangan talas juga digunakan untuk minuman. Akar rimpangnya jika difermentasikan dan ditambah gula serta semacam jagung (Kaffir corn) dan air akan menjadi sejenis bir. Penggunaan talas sebagai obat tradisional adalah pembuatan bubur akar rimpang talas yang dipercaya sebagai obat encok. Selain itu cairan akar rimpang sebagai obat bisul, sementara getah daunnya sering digunakan untuk menghentikan pendarahan karena luka dan sebagai obat untuk bengkak. Pelepah dan tangkai daun yang dipanggang dapat dimanfaatkan untuk mengurangi gatal-gatal. Pelepah daun juga diyakini mampu mengobati gigitan kalajengking.  Dewasa ini usaha pengembangan pengolahan talas semakin berkembang, seperti talas rebus, talas goreng, keripik talas ataupun pengolahan lebih lanjut seperti tepung talas yang digunakan sebagai bahan baku soup talas, roti, dodol, dan cookies (Apriani 2007).

Sebagai pengganti nasi, talas mengandung banyak karbohidrat dan protein yang terkandung dalam umbinya sedangkan daunnya dipergunakan sebagai sumber nabati. Selain itu talas mengandung beberapa unsur mineral dan vitamin serta sangat mudah dicerna. Talas mirip dengan kentang tetapi lebih bergizi dan merupakan sumber energi yang luar biasa hebatnya.

Sungguh memukau kandungan gizi dari talas, makanan yang sehat dan cocok untuk masyarakat modern yang telah mengedepankan kesehatan dalam kehidupan serta talas merupakan makanan alternative pengganti beras yang pada akhirnya dapat mencukupi pangan nasional.

Daftar Pustaka

Akmal, Dkk. 2009. Pemanfaatan Talas Bogor Dalam Minuman Probiotik Sebagai Strategi Peningkatan Kesejateraan Petani Talas. Program Kreativitas Mahasiswa. Biokimia : Institut Pertanian Bogor

Departemen Pertanian. Talas Http://Www.Deptan.Go.Id/Ditjentan/. Admin/Rb/Talas.Pdf  (Diakses Tanggal 27 April 2011)

Talas mengandung kandungan gizi yang diperlukan tubuh:

Tabel. Kandungan Gizi Talas

Kandungan Gizi

Jumlah

Energi (kJ)

393

Kadar air (%)

75.4

Protein (g)

2.2

Lemak (g)

0.4

Serat (g)

0.8

Total karbohidrat dan serat (g)

21

Abu (g)

1

Ca (mg)

34

P (mg)

62

Fe (mg)

1.2

K (mg)

448

Na (mg)

10

Karoten (mg)

2

Tiamin (mg)

0.12

Riboflavin (mg)

0.04

Niacin (mg)

1

Vitamin B1 (mg)

0,05

Vitamin C (mg)

2

Asam askorbat (mg)

8

 

2 responses to “TALAS YANG LUAR BIASA HEBATNYA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: